Penganut Agama Kristian


oleh Ann-Marie Imbornoni
C. S. Lewis

Kembali ke C.S. Lewis Bio



Lewis dibesarkan sebagai orang Kristian oleh ibu bapanya, yang merupakan orang Protestan. Namun, baru dia dihantar ke sekolah asrama setelah kematian ibunya, dia mulai membaca Alkitab untuk dirinya sendiri dan memikirkan pemikirannya tentang agama. Kemungkinan Kekristenan memberikannya penghiburan pada saat dia merasa kesepian dan kesedihan.

Namun, pada masa remajanya, Lewis meninggalkan agama Kristian. Dia semakin tertarik dengan mitologi Jerman, yang menyebabkan dia melihat agama secara umum sebagai 'sejenis. . . omong kosong di mana manusia cenderung merosot. ' Lewis menjauh dari agama Kristian setelah dia meninggalkan sekolah pada tahun 1914 untuk dibimbing oleh William Kirkpatrick, seorang teman keluarga yang telah mengajar ayah Lewis. Kirkpatrick, yang merupakan ateis setia, mencabar Lewis untuk berfikir sendiri dan meninggalkan idea-idea konvensional mengenai agama

Namun, kemudian, ketika memasuki usia awal 30-an dan menetap dalam kehidupan profesional dan domestiknya, Lewis mencapai titik perubahan yang nyata dalam kehidupan spiritualnya. Semasa menaiki bas dua tingkat pada awal musim panas 1929, Lewis tiba-tiba merasakan dia tidak mempunyai pilihan selain mengakui kepercayaan kepada Tuhan. Tidak lama kemudian, bersendirian di biliknya di universiti, dia berlutut dan berdoa.

Pengubahannya kembali kepada agama Kristian tidak sesederhana ini, kerana disertai dengan banyak keraguan, perdebatan batin, dan perbincangan dengan rakan-rakan. Seperti yang dijelaskan Lewis dalam surat kepada saudaranya, dia menjadi Kristian kerana baginya tidak ada yang lain yang dapat dilakukan. Kekristianan menjadi aspek utama dalam kehidupan dewasa Lewis dan menjadi subjek banyak tulisannya, termasuk kisah-kisah Narnia.


Kembali ke Halaman Narnia!

Ciri Semasa | Arkib Sorotan | IQ harian

.com / spot / narnia-lewisxan.html