Ferguson Menembak Mencetuskan Kemarahan Nasional

Penembakan seorang remaja oleh seorang polis di pinggir bandar St. Louis menimbulkan kerusuhan dan pertanyaan yang tidak dijawab.

Protes Ferguson

Penunjuk perasaan di Ferguson, Mo.



Pautan Berkaitan

  • Rusuhan Perlumbaan Utama di A.S.
  • Acara Semasa 2014
  • Hak sivil
  • Missouri

Pada 9 Ogos 2014, seorang polis menembak dan membunuh Michael Brown, seorang remaja berusia 18 tahun yang tidak bersenjata di Ferguson, Mo . Perincian penembakan telah dipertikaikan sejak kejadian itu. Polis mengatakan bahawa Brown ditembak semasa perbalahan dengan pegawai tersebut. Namun, seorang rakan yang bersama Brown pada masa itu mengatakan bahawa pegawai itu menembak Brown ketika dia enggan bergerak dari tengah jalan ke trotoar dan tangan Brown berada di atas kepalanya pada saat penggambaran.

Malam berikutnya, setelah cahaya lilin untuk Brown, penunjuk perasaan memenuhi jalan-jalan berhampiran penembakan. Pegawai polis tiba di tempat kejadian dengan peralatan rusuhan, termasuk senapang dan perisai. Tunjuk perasaan itu menjadi ganas dan gambar dari telefon bimbit menjadi viral di media sosial, termasuk beberapa akaun rampasan. Keesokan harinya, F.B.I. memulakan siasatan hak sivil dalam penembakan itu sementara tunjuk perasaan berlanjutan di Ferguson, pinggir bandar Louis .

cuti umat Islam pada bulan Disember

Hanya Maklumat Selektif yang Dikeluarkan

Pada 12 Ogos, ketua polis Ferguson, Thomas Jackson, mengumumkan bahawa nama pegawai polis yang terlibat dalam penembakan itu tidak akan dilepaskan, dengan alasan kebimbangan keselamatan pegawai tersebut. Semasa pengumuman itu, Jackson mengatakan, 'Nilai untuk melepaskan nama itu jauh lebih tinggi daripada risiko bahaya kepada pegawai dan keluarganya.' Keengganan untuk mendedahkan nama pegawai itu bersama dengan maklumat selektif yang dikeluarkan mengenai penembakan itu memicu tunjuk perasaan siang dan malam. Polis menggunakan gas pemedih mata dan peluru getah untuk menyuraikan para penunjuk perasaan. Tangkapan dilakukan di tempat kejadian, termasuk The Huffington Post Ryan J. Reilly dan Wesley Lowery dari The Washington Post . Kedua-duanya dibebaskan kemudian tanpa penjelasan.

Semasa bercuti di Martha's Vineyard, Presiden Obama mengadakan sidang media dan mengkritik penegak undang-undang Ferguson kerana menggunakan 'kekuatan berlebihan' semasa tunjuk perasaan. Pada sidang akhbarnya, Obama meminta Peguam Negara Eric Holder untuk 'melakukan apa yang diperlukan untuk membantu menentukan dengan tepat apa yang berlaku dan untuk melihat keadilan dilakukan.'

Persidangan Akhbar Duel

Semasa sidang media pada 15 Ogos 2014, polis mengenal pasti pegawai yang terlibat dalam penembakan itu sebagai Darren Wilson, yang telah bertugas di Jabatan Polis Ferguson selama empat tahun dan tidak mempunyai tuduhan disiplin. Wilson, seorang pegawai kulit putih, telah ditinggalkan dan lokasinya tidak diketahui. Namun, ketegangan meletus ketika, dalam sidang media serentak, polis mengeluarkan maklumat, termasuk laporan 19 halaman, bahawa Brown telah disyaki merompak sebuah kedai serbaneka beberapa minit sebelum dia ditembak. Yang memburukkan keadaan, dalam sidang media kemudian pada petang itu, Ketua Polis Jackson mengatakan bahawa Pegawai Wilson tidak menyedari bahawa Brown adalah suspek dalam rompakan pada masa penembakan itu.

Memetik penjarahan, Pemerintah Missouri Jay Nixon mengisytiharkan keadaan darurat dan memberlakukan perintah berkurung dari tengah malam hingga lima pagi di Ferguson pada hari Sabtu, 16 Ogos. Pengumuman itu disambut dengan lebih banyak protes dan hujah bahawa ia hanya akan menimbulkan lebih banyak keganasan. Patroli Lebuhraya Negeri, yang bertugas menjaga keamanan awam di Ferguson setelah kejadian itu, berjanji untuk memberlakukan jam malam bukan dengan gas pemedih mata, tetapi dengan hanya memberitahu orang bahawa sudah waktunya pulang. Namun, pada tengah malam, sementara banyak penunjuk perasaan bersurai kerana perintah berkurung, kumpulan kecil tetap keluar di jalan dan melaungkan, 'Kami adalah Mike Brown! Kami berhak untuk berkumpul secara damai! ' Kemudian, menurut polis, sekurang-kurangnya satu roket botol dilemparkan oleh kumpulan penunjuk perasaan kecil ini dan tembakan dilepaskan. Ketika penunjuk perasaan terus bersurai, pegawai polis mengatakan bahawa mereka melepaskan gas pemedih mata dan asap ke arah orang ramai sebagai tindak balas terhadap tembakan itu. Seorang penunjuk perasaan cedera, sementara tujuh yang lain ditangkap.

Keganasan Berlanjutan Walaupun Jam malam

Ketika minggu yang lain bermula, keadaan tegang di Ferguson tidak menunjukkan tanda-tanda hilang. Jam malam diperpanjang untuk satu malam lagi pada 17 Ogos, dan keganasan meletus lagi. Pemegang Peguam Negara mengumumkan bahawa kerana 'keadaan luar biasa' dalam kes tersebut, Jabatan Kehakiman akan melakukan autopsi sendiri terhadap Brown. Sementara itu, hasil awal autopsi swasta dikeluarkan dan menunjukkan bahawa Brown telah ditembak sekurang-kurangnya enam kali, termasuk dua kali di kepala. Setelah melakukan autopsi peribadi, Dr. Michael M. Baden berkata, 'Maklumat ini mungkin dikeluarkan pada hari pertama.'

raja-raja Yehuda dan Israel

Pada 18 Ogos, Pemerintah Nixon mengangkat perintah berkurung dan mengerahkan Pengawal Nasional untuk membantu polis. Namun, kehadiran Pengawal Nasional gagal mengatasi kerusuhan. Pada malam itu sekurang-kurangnya dua orang ditembak dan berpuluh-puluh orang ditangkap kerana botol dan koktel Molotov dilemparkan dari orang ramai. Tembakan kuat di beberapa pegawai juga dilaporkan. Polis bertindak balas dengan gas pemedih mata, bom tangan kilat, alat pembisingan suara dan kenderaan perisai.

Keputusan Juri Besar Membawa Kekerasan Terburuk

Pada 24 November, juri besar di Missouri membuat keputusan mengenai apakah Pegawai Darren Wilson harus didakwa dalam penembakan Brown atau tidak. Untuk mempersiapkan pengumuman itu, Gabenor Missouri Jay Nixon memanggil Pengawal Nasional. Polis tempatan juga berjaga-jaga dan bersedia untuk mengawal sebarang rusuhan atau keganasan, terutama jika Pegawai Wilson tidak didakwa. Michael Brown Sr., bapa mangsa, meminta para penunjuk perasaan untuk tidak melakukan kekerasan dan mendiamkan diri untuk anaknya setelah pengumuman itu.

Beberapa jam kemudian, pada waktu petang, keputusan juri besar untuk tidak mendakwa Pegawai Wilson diumumkan. Sementara beberapa orang menanggapi keputusan itu dengan protes damai, yang lain membakar kereta polis, menjarah, dan menghancurkan bangunan. Beberapa bangunan rosak teruk. Puluhan orang ditangkap. Protes merebak ke bandar-bandar lain, termasuk Boston, Chicago, dan New York. Keesokan paginya, Pemerintah Nixon meminta lebih banyak pasukan Pengawal Nasional untuk membantu mengawal keganasan di Ferguson. Protes berlanjutan untuk malam kedua di Ferguson dan bahkan lebih banyak bandar di seluruh negara. Beberapa tangkapan dilakukan, tetapi secara keseluruhan demonstrasi kurang ganas daripada malam sebelumnya. Sementara itu, Jabatan Kehakiman dan FBI terus melihat kes tersebut untuk kemungkinan pelanggaran hak sivil.

kod kawasan di california

Protes bertambah

Pada hari-hari setelah keputusan itu, protes berlanjutan di seluruh negara. Pada 30 November, lima anggota NFL St. Louis Rams berlari ke padang rumah mereka sebelum perlawanan dengan tangan mereka diangkat, penghormatan kepada Brown kerana dia tidak bersenjata ketika dia ditembak. Perbuatan itu menimbulkan kegemparan. Persatuan Pegawai Polis St. Louis mengecam tindakan itu dan menuntut permintaan maaf, dengan mengatakan dalam satu kenyataan bahawa tindakan para pemain itu 'tidak sedap, menyinggung perasaan, dan meradang.' Tunjuk perasaan berlanjutan hingga Disember, dengan tunjuk perasaan di lebih daripada 30 bandar dianjurkan kebanyakannya oleh pelajar melalui media sosial.

Pada 1 Disember, Presiden Obama meminta Kongres untuk pakej perbelanjaan $ 263 juta untuk memperbaiki hubungan polis dan masyarakat. Termasuk dalam bungkusan itu adalah kamera untuk dipakai polis untuk menangkap interaksi mereka dengan orang awam. Sementara itu, Pemegang Peguam Negara A.S. mengumumkan rancangan Jabatan Kehakiman untuk menamatkan profil perkauman. Pemegang membuat pengumuman itu semasa bercakap di Atlanta di Gereja Baptis Ebenezer di mana Pendeta Martin Luther King Jr. berdakwah. Semasa di Atlanta, Holder bertemu dengan pemimpin masyarakat dan penguatkuasa undang-undang pada yang pertama dari siri pertemuan serantau di Amerika Syarikat. Pemegang diminta untuk mengatur pertemuan oleh Obama memandangkan keadaan tegang di Ferguson.

Pada minggu itu, tunjuk perasaan terus meningkat di seluruh negara setelah juri besar Staten Island memutuskan untuk tidak mendakwa Daniel Pantaleo, pegawai polis yang terlibat dalam kematian Eric Garner. Semasa berbaris di jalan-jalan, para penunjuk perasaan berteriak, 'Saya tidak dapat bernafas,' kata-kata terakhir yang diucapkan Garner sebelum dia meninggal dunia setelah ditempatkan di sebuah chokehold oleh Pantaleo pada bulan Julai. Protes ini digabungkan dengan demonstrasi di seluruh negara yang masih berlanjutan berhubung keputusan juri agung bulan lalu di Ferguson. Ramai penunjuk perasaan berkumpul di New York, Boston, Chicago, Washington, D.C., dan Pittsburgh. Di beberapa tempat, lalu lintas dihentikan. Lebih daripada 200 orang ditangkap di Manhattan. Di Boston, perkhidmatan kereta bawah tanah terganggu ketika penunjuk perasaan berdiri di trek. Para penunjuk perasaan berkumpul di Boston Common dan berteriak, 'Keadilan sekarang,' semasa penerangan pokok Krismas di bandar. Kekecewaan seluruh negara dengan keputusan juri besar baru-baru ini semakin meningkat ketika 2014 hampir berakhir.

Jabatan Kehakiman Melancarkan Laporan Mendedahkan

Pada 4 Mac 2015, Jabatan Kehakiman mengeluarkan laporan yang menunjukkan bahawa Polis Ferguson telah melakukan diskriminasi dan melanggar hak perlembagaan penduduk Afrika-Amerika di bandar ini. Dengan menggunakan data dari 2012-2014, laporan tersebut memasukkan statistik seperti 93% tangkapan yang dilakukan adalah warga kulit hitam. Juga, dalam insiden dan penangkapan secara paksa digunakan, 88% berkulit hitam. Dari semua perhentian kenderaan yang dibuat oleh polis, 85% berwarna hitam. Angka-angka ini berdasarkan populasi Afrika-Amerika sebanyak 67% di Ferguson.

Tambahan pula, laporan itu merangkumi contoh pernyataan rasis yang digunakan dalam e-mel dan wawancara oleh polis dan pegawai pengadilan Ferguson, serta insiden taser dan anjing yang digunakan secara berlebihan pada orang Afrika-Amerika. Melalui e-mel dan pernyataan oleh pegawai polis dan pengadilan, laporan itu juga menunjukkan bagaimana pegawai tersebut lebih fokus pada menjana pendapatan, melalui denda dan yuran, daripada keselamatan warga kota. Secara keseluruhan, laporan tersebut membuktikan bahawa jabatan polis dan pegawai bandar telah bersikap berat sebelah terhadap warga Ferguson warga Afrika-Amerika.

Seminggu setelah laporan itu dikeluarkan, ketua polis Ferguson Thomas Jackson mengundurkan diri. Lima pekerja lain juga mengundurkan diri atau dipecat atas laporan itu, termasuk hakim perbandaran dan pengurus bandar. Pada 12 Mac 2015, semasa tunjuk perasaan, dua pegawai polis kawasan St. Louis ditembak di hadapan Jabatan Polis Ferguson. Kedua-dua pegawai cedera parah. Namun, kecederaan mereka tidak mengancam nyawa. Menurut saksi, tembakan tersebut dipercayai berasal dari seorang lelaki bersenjata di sebuah bukit yang terletak lebih dari 200 ela dari balai polis. Banyak yang bimbang penembakan itu akan menyebabkan ketegangan dan keganasan di Ferguson.

-Jennie Wood
    .com / berita / 2014 / ferguson.html